Pengemis dan Putri Raja

Tersebutlah seorang putri raja yang cantik jelita, namun sayang mempunyai sifat buruk. Ia selalu menghambur-hamburkan uang untuk hal-hal yang tidak perlu. Salah satu kegemaran Sang Putri adalah mengumpulkan perhiasan dari intan permata.

Suatu hari ketika Sang Putri duduk di pinggir air mancur, jari manisnya kejatuhan air mancur. Butiran air itu menjalar melingkari jari manis Sang Putri laksana cincin. Begitu tersinari matahari, lingkaran air itu memancarkan cahaya bak cincin permata.

Sang Putri berdecak kagum. Ia berlari menemui Sang Raja.
“Ayahanda, saya ingin dibuatkan cincin permata dari butiran air,” pinta Sang Putri.
Raja tak kuasa menolak keinginan putrinya. Segera Sang Raja memerintahkan abdi kerajaan mencari ahli permata.

Datanglah seorang ahli permata. Raja lalu menceritakan keinginan putrinya. Sang ahli permata mendengarkan dengan seksama. Namun ahli permata tersebut tidak bisa memenuhi permintaan Sang Raja. Ia pun di jebloskan di penjara. Begitu pula dengan beberapa ahli permata yang datang ke istana mengalami nasib serupa dengan ahli permata pertama.

Raja sudah putus asa. Ia tak tahu harus berbuat apa lagi demi putri kesayangannya. Sementara itu, Sang Putri terus menuntut agar permintaannya dikabulkan.
Tiba-tiba seorang pengemis tua terbungkuk-bungkuk mendatangi istana.
“Kamu ahli permata?” sergah Sang Raja.
“Bu … bukan, Baginda. Hamba hanya seorang pengemis. Tapi, mengapa Baginda menanyakan ahli permata?” Si Pengemis balik bertanya.
Lalu Sang Raja bercerita tentang keinginan putrinya.
“Izinkan hamba mencobanya, Baginda,” ujar Si Pengemis kemudian.
“Awas, kalau gagal, penjara tempatmu!” ancam Sang Raja.

Si Pengemis kemudian memanggil Sang Putri.
“Tuan Putri, tolong bawa butiran air itu kemari!” pinta Si Pengemis kepada Sang Putri seraya menunjuk air mancur di depan istana.

Sang Putri menuruti saja perintah Si Pengemis karena ia sudah tak sabar memiliki cincin yang diidamkannya. Begitu berada di sisi air mancur ia menengadahkan tangannya. Sebutir air jatuh tepat di atas telapak tangannya. Cepat-cepat ia bawa butiran itu ke pengemis.

Tapi, sebelum sampai ke pengemis, butiran air itu menguap habis. Sang Putri mengulanginya. Kini ia berlari. Namun apa daya, tetap saja ia tak mampu membawa butiran air. Memang hari itu sedang sangat panas sehingga membuat butiran air cepat menguap. Dan ini memang siasat Si Pengemis, ia datang pada saat cuaca panas.

“Kalau butiran airnya tidak ada, bagaimana hamba bisa mengabulkan permintaan Sang Putri? Saya kira tak seorang pun mampu membuat cincin kalau bahannya tidak ada. Hamba khawatir Tuan Putri yang cantik dan pintar ini akhirnya mendapat julukan putri bodoh karena menginginkan sesuatu yang tak ada.”

Sesudah berkata demikian, Si Pengemis dengan tenang meninggalkan istana. Apa yang dikatakan Si Pengemis sangat menyentuh hati Sang Putri. Sang Putri menyadari kekeliruannya. Lalu ia meminta Raja membebaskan semua ahli permata. Seluruh perhiasan intan permata yang dimiliki Sang Putri dibagikan kepada ahli permata sebagai ganti rugi. Sejak saat itu Sang Putri hidup sederhana dan tidak pernah minta yang bukan-bukan.

“Menjadi pribadi yang mandiri, sederhana dan rendah hati merupakan sesuatu yang harus tertanam dalam diri setiap insan.  Kesederhanaan dalam hidup itu sangatlah indah dan tidak akan merugikan”

This entry was posted in Cerita Motifasi. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s